Published On: Mon, Mar 8th, 2010

Petilasan Jaka Tingkir, Sebuah Objek Wisata Religi dan Sejarah

Patilasan Jaka / Joko Tinggkir Rawamerta (KarIn) – Petilasan Jaka Tinggkir berada satu komplek dengan Monumen Rawagede, hanya saja Petilasan Jaka atau Joko Tinggkir ini letaknya lebih ke dalam lagi dari jalan raya. Di lokasi petilasan beberapa pohon besar tumbuh subur sehingga menimbulkan kesan alami. Menurut warga disana, pohon-pohon besar tersebut dibiarkan tumbuh agar menambah kesan magis di lokasi yang dikeramatkan tersebut.

Konon, menurut cerita Mbah Darsim Bhewok, sang juru kunci Petilasan Jaka Tinggkir,  pada jaman dahulu kala, pada saat Kampung Rawagede masih berbentuk hutan belantara, Jaka Tinggkir pernah mampir di salah satu tempat di Rawagede ini untuk melakukan Tapa Brata mendekatkan diri kepada Sang Khalik. Beliau duduk bersila diatas tanah tanpa ada pelindung dari apapun. Kalau hujan-kena hujan dan kalau panas juga kena panas. Beliau tidak memperdulikan dirinya lagi, tujuan beliau satu-satunya adalah benar-benar konsentrasi untuk mendekatkan diri kepada Sang Khalik.

“Saking berkonsentrasinya bersemedi, beliau sudah tidak merasakan apa-apa lagi gangguan dari luar. Menurut cerita, karena kesaktian yang beliau miliki, setiap binatang yang akan mendekat mati seketika sebelum bisa menyentuh badan beliau. Kalau ada nyamuk terbang dan akan hinggap di badannya, sebelum nyamuk tersebut bisa menempel di badan beliau, nyamuk tersebut mati. Begitupun halnya dengan berbagai binatang lain,” tutur Mbah Darsim.

Tempat Sejarah di Karawang Jawa BaratLebih lanjut, Mbah Darsim menuturkan menurut cerita yang Ia kumpulkan, jika ada burung terbang diatas kepala Jaka Tingkir, burung tersebut uga akan langsung jatuh dan mati. “Saking banyaknya binatang-binatang yang mati, maka bangkai binatang tersebut akhirnya membentuk tumpukan tanah yang menyerupai ‘hunyur’ (bukit kecil) yang kelak di tempat duduk dan tumpukan bangkai binatang yang sudah membentuk bukit kecil itulah yang dikeramatkan sebagian Warga Rawagede,” papar Mbah Darsim.

Jaka (Joko) Tingkir adalah nama julukan dari Mas Karebet, anak dari Kebo Kenanga, murid Syekh Siti Jenar. Ia diangkat anak oleh janda Nyi Ageng dari desa Tingkir, guru pertamanya adalah Sunan Kalijaga, kemudian Ki Ageng Selo. Dalam pengembaraannya untuk mempelajari agama dan ilmu kesaktiannya, sampailah Ia di Wilayah Rawagede yang kini menjadi patilasannya. (Agus Kusmawan)

_________
Agus Kusmawan
*) Warga Karawang, tinggal di Dusun Rawagede,
Balongsari Rawamerta
Facebook : www.facebook.com/profile.php?id=1233171991

Silahkan Berkomentar Dengan Akun Facebook Anda!

comments

Displaying 5 Comments
Have Your Say
  1. Sujud Budi says:

    Jaka (joko) Tingkir yang kita tau adalah kesatria yg jago menaklukan buaya. Mas Karebet adalah nama kecilnya.
    Kalau di Karawang (Rawagede) ada Petilsannya, itu buat saya adalah hal yang baru dan saya baru dengar. Sementara ini info mengenai keberadaan Petilasan Joko Tingkir di Rawagede kurang terdengar.
    Terima kasih Karawang Info atas Infonya…….

  2. abu nizar says:

    MasyaAlloh, semuaitu ceritaaa kirata (kira-kira tp tdk nyata) yang jelas hal tersebut adalah cerita y menjurus kepada kemusyrikan yang dilarang oleh Alloh dan Rosul-Nya. Saya sellaku org Karawang menhimbau, Kita jangan membesar-besarkan hal curofat seperti iitu.

  3. mahyudin says:

    Dimanakah letak lokasi persisnya petilasan jaka tingkir kalau dari arah cikarang kita naik mobil / motor kearah mana. tolong kasih denah yang seakurat mungkin.karena saya mau lihat petilasan jaka tingkir tersebut,sebab saya juga baru dengar kalau ada petilasan jaka tingkir di kerawang
    mohon kirim Infonya ke

    Email : mahyudin.yudhi@ymail.com
    telp : 0815 843 733 57
    terima kasih

  4. toni says:

    Mohon alamat lengkap, petunjuk arahnya bila mau ke petilasan Jaka Tingkir.
    Kalo dari pasar Johar Karawang ke arah mana?
    Terima kasih,
    -toni-

  5. sonny silalahi says:

    Ass.Wr.Wb

    Jaka tingkir termasuk pendekar tanpa tanding ; kita semua harus tahu bahwa Karawang & Bekasi
    adalah kota penuh sejarah , dan banyak terdapat orang-orang sakti mandra guna ; semua itu mereka
    lakukan demi membela Agama , bangsa & Negara .

    Tolong pak Abu Nizar ! masalah in jangan dikaitkan dengan musyrik ; ente karawangnya mana !
    ente harus banyak belajar & bertanya tentang Karawang .

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>